Monday, October 17, 2016

Review 13: Kehadiran Semantic Dalam Gerak Tari 'PRAEAMBULUM'



Berkesempatan menonton hasil kerja kreatif dari Norway iaitu PRAEAMBULUM semperna Salihara International Performing Arts Festival (SIPFest) di Komunitas Salihara Jakarta Selatan. Sepintas lalu, SIPFest ini merupakan tahun kedua diadakan dengan tujuan mengumpulkan kelompok-kelompok seni dari Indonesia dan luar Negara. SIPFest mengumpulkan karyawan atau pembikin seni dari bidang musik, teater, dan tari.

Berbalik kepada ‘PRAEAMBULUM’, ianya merupakan sebuah persembahan tari kontemporari. Persembahan ini pada saya menarik dan lembut untuk dikunyah walaupun isinya keras untuk dihadam. Saya akan bercerita lanjut mengenai analogi ini. Persembahan sepanjang 1jam ini ditingkahi ramuan muzik Barok dan disumbat sedikit eleman kontemporari. Tunjang ceritanya bertitik tolak dari kesunyian, kesepian serta kesangapan seorang isteri yang ditinggalkan suami untuk tempoh masa yang panjang untuk mencari rezeki memandangkan sang suami bekerja sebagai buruh bangunan.

Setiap gerakan memenuhi ruangan pentas. Mereka duduk, tidur bahkan bertengkar dalam masa yang sama. Dengan keunikan koreografi yang dihasilkan oleh Ingun Bjornsagaard, hasil kerja beliau begitu kompleks, cermat dan padat untuk menginvestigasi perbezaan gender dan isu-isu kekuasaan untuk menyingkap bahagian-bahagian paling menyeluruh dalam diri manusia. Oh sedikit info,  Ingun Bjornsagaard merupakansatu-satunya seniman (koreografer) yang menerima anugerah Norwegian Critique Prize sebanyak dua kali.

Saya berminat menyelami fungi semantik di dalam cabang teori semiotik. Semantik adalah kaitan dari satu ‘tanda’ dengan memaknakan sesuatu tindakan. Dalam persembahan ini, gerak penari ini adalah tanda memandangkan dalam persembahan ini tiada teks, maka interteksual mereka adalah dari gerak. Gerak para penari ini merupakan tenunan ataupun anyaman tanda-tanda yang membawa makna. Gerak-gerak ballet klasik dieksplorasi sejauh mungkin untuk menghantar emosi mereka kepada penonton. Maka wujudlah kemarahan, cemburu, pertikaian, kemurungan, kesedihan dan seksualiti. Semua emosi ini dihantar melalui gerak yang memaknai. Tidak saya nafikan, ianya benar-benar sampai. Ternyata saya mengalami katarsis sewaktu lampu akhir ingin dipadankan. Seorang wanita duduk di tepi kayu rumah menanti suami pulang, dengan mengeluarkan suara halus, tetapi sakit. Inilah imej atau aksi keseluruhan pementasan ini. Dari aksi/imej ini saya membaca kehadiran semantik. Menarik dan terkesan! 

Bukan hanya gerak penari yang menekankan kehadiran semantik dalam persembahan ini. Aspek pencahayaan begitu memainkan peranan yang baik dalam pementasan ini. Tidak menggunakan sebarang warna dalam pencahayaan, namum masih mampu menyokong konsep yang dibawakan oleh koreografer. 

Menurut Jonathan Culler dalam memahami intertekstual, setiap teks semestinya berkaitan dengan teks-teks lain yang dianggap "sudah dari azali". Mungkin koreografernya bergerak dari sini. Intertekstualiti dalam pengertian yang lebih spesifik: setiap teks mengambil teks-teks lain sebagai titik tolak sesuatu karya. Budaya meninggalkan isteri dan anak-anak dirumah untuk suami keluar merantau mencari rezeki sudah terbiasa di Norway(banyak contoh di dalam film-film antaranya The Wave). Maka persembahan ini sebenarnya membawa kita menyelami isi hati seorang isteri yang ditinggalkan. Sebenarnya sang suami juga berat untuk meninggalkan isteri tetapi mereka juga perlu untuk memenuhi tuntutan kerjaya dan hidup. Inilah yang saya katakana tadi, 'menarik dan lembut untuk dikunyah walaupun isinya keras untuk dihadam'. 

Kudos untuk semua ahli produksi!


“How much easier it is to be critical than to be correct.” 
- Benjamin Dasraeli

oleh- Naque Ariffin (17 Oktober 2016)
Jakarta Pusat,
Indonesia.

Sunday, October 16, 2016

Surat Terbuka Buat Razak Mohaideen

Entri ini di tulis pada 11 Julai 2016 di ruangan facebook saya. Boleh rujuk link dibawah.
( https://www.facebook.com/naque.ariffin/posts/1097170173638755 )


Ini merupakan pandangan peribadi saya. Jika anda tidak bersetuju, itu hak anda. Jika anda setuju, maka hebahkanlah supaya ia sampai kepada mereka yang terbabit serta akan mendapat kebaikan bersama khususnya industri perfileman Malaysia.

Saya berpendapat bahawa sudah tiba masanya Dato’ Razak Mohaideen (RM) menyerahkan kerusi pengarah filem kepada generasi muda untuk filem-filem terbitan UiTM. Saya difahamkan filem Anak Mami Nasi Kandaq merupakan projek mahasiswa tahun akhir UiTM dan saya yakin tidaklah semua mahasiswa tahun akhir ini bersetuju sepenuhnya (termasuk yang mereka bincangkan di kedai kopi) dengan pembikinan filem ini sebagai projek akhir mereka memandangkan kualiti penceritaannya teramatlah ortodoks. Saya tidak mahu diskusikan mengenai filem ini atau plot penceritaannya yang telah saya tonton. Ia seperti menyimbah minyak petrol pada api yang sedang marak.

Wahai Dato’ RM yang budiman lagi cendekiawan, percayalah pada kuasa anak muda Dato’. Saya yakin dengan dana/bajet yang ada untuk membikin filem ini, golongan mahasiswa dari UiTM boleh menghasilkan sebuah karya yang lebih berkualiti dari segi naratif sesebuah filem. Saya akur dan dapat merasakan 'kesangapan' pengarah untuk membikin sesebuah filem. Tetapi, kita juga harus akur dengan perubahan zaman. Jika dicampakkan ke slot telemovie sekalipun, ianya tidak setaraf dengan kualiti isi kandung dari aspek penciptaan (tidak termasuk lakonan) yang disiarkan di stesyen tv sekarang.

Sebagai seorang pemerhati, saya pernah menonton hasil karya mahasiswa dari UiTM (khususnya Fakulti Filem dan Teater). Ya! Mereka punyai potensi tinggi untuk diketengahkan. Inilah ruang serta lapangan untuk mereka melangkah ke industri perfileman di masa akan datang. Akur dengan keperitan untuk mendapatkan dana/bajet untuk membikin sesebuah filem, penilaian pelajar inilah yang akan menjadi penanda aras kepada syarikat produksi tempatan yang akan melaburkan duit mereka untuk menerbitkan filem. Jika hasilnya seperti ini, saya rasa dengan menjadikan filem ini sebagai penanda aras untuk mereka masuk ke dalam industri perfileman, taukeh balak yang mahu lari dari cukai pun takut hendak melabur.

Cuba bayangkan sejenak, jika mahasiswa ini diberi peluang mengendalikan produksi ini dengan cerita mereka yang lain, jika hasilnya baik maka siapa yang harus bangga punyai pelapis pembikin filem anak tempatan? Sudah tentu UiTM sendiri. Tetapi jika hasilnya kurang memberi impak, masyarakat boleh menerimanya atas sebab ianya merupakan penilaian pelajar dan akan menjadi penanda aras untuk mereka melangkah ke lapangan sebenar industri perfileman yang penuh pancaroba ini. Yang menjadi bala serta malapetaka sekarang, adakah mereka bangga dan tersenyum serta memberi tepukan sambil berdiri terhadap Ketua Program/Pensyarah mereka dengan penghasilan filem seperti ini? Jika jawapannya adalah “Ya!” maka saya tidak menafikan yang industri perfileman kita kini semakin nazak.

Melihat pendekatan oleh pihak Astro lakukan sekarang di bawah program Karya 12, ini boleh dijadikan contoh paling hampir. Generasi muda diberi peluang dan otai sekadar memberi tunjuk ajar juga nasihat dan bukannya sebagai ‘diktator’. Dengan pengalaman yang Dato’ RM ada sebelum ini boleh dijadikan tempat rujukan mereka sama ada dari sudut baik atau buruk dalam membikin filem atau mungkin lebih elok kalau Dato’ RM terlibat sebagai penyelia projek sahaja.
Akhir kata dari saya, percayalah akan kuasa anak muda dan lihatlah magisnya akan muncul. InsyaAllah. Salam Aidilfitri Maaf Zahir Batin.

oleh- Naque Ariffin (Julai 2016)
Seremban.

Friday, October 14, 2016

Catatan Kecil Buat NamRon





Salam Bang, apa khabar? Apa jadi sebenarnya? Ramai betul orang tertanya-tanya apa yang jadi sebenarnya sehingga tersungkur begitu emosi abang. Benar abang bukan 20an mahupun 30an, tetapi semangat yang abang pernah ada, buat kami terus ingin meraikan kesenian. Kenapa dulu abang mampu melawan dan mengendahkan kata-kata serta tindakan sundal mereka. Bikin semua ikut mahu abang. Pulanglah ke zaman sebelum abang masuk ke industri mainstream. Ternyata mereka tidak benar-benar menghargai di mana abang sekarang. Raikan semula zaman abang berkarya dan bekerja dengan naskah-naskah dan karya Julius Caesar, Gadoh, Tanda dan sedengannya. Ketika itu, lihatlah kelompok abang. Orang-orang yang menyokong abang. Semuanya bergerak atas satu jiwa. Jiwa yang ingin bebes dari penipuan dan pembohongan karya-karya yang tidak ingin menipu warga penonton bahawa realiti kehidupan ini tidak seindah mimpi.

Saya mula mengenali abang sekitar tahun 2009. Kita bersama menjayakan produksi Teater Short Eyes dan berlakon satu pentas dengan abang serta rakan-rakan dari Rumah Anak Teater adalah kenangan indah bang. 3 bulan bekerja dan memahami cara kerja abang. Banyak kerja-kerja saya dalam pengarahan terinspirasi dari kerja dan karya-karya abang. Nasionalistik Plastik, Tandas 2.0, Tandas 3.0  adalah tulisan saya dimana ianya bergerak dari gagasan kerja-kerja abang sebelum ini yang saya tonton dan baca. Semangat abang juga saya curi. Saya masih ingat, abang bagi nama saya untuk di casting oleh Jo Kukathas. Disitulah saya mengenali beliau. Dan dari saat itulah saya mula mengambil tahu dan bergaul dari golongan luar teater melayu yg kerja-kerja mereka lebih dari sekadar cerita..Terima kasih! Bang, saya pernah di pinggirkan di sekolah kerana ‘kononya’ saya terpengaruh dengan ideology abang, kak Mislina dan Ayam yang kononya menentang. Pada dasarnya mereka tak faham yang kita cuba untuk telus dan berterus terang dengan cara kita. Saya suka yang jujur. Dan saya merasakan kejujuran dalam hasil kerja abang. Masa pementasan akhir Ijazah saya, abang banyak menasihati saya selepas tamat viva di parkir kereta. Antaranya, abang ckp ‘..jangan terasa apa aku ckp tadi Que, kat luar lebih sakit!’
Mungkin inilah kesakitan yang abang rasakan sekarang. Sabar bang!

Merasakan kedukaan dan ketakutan dalam konteks estetik, seperti dalam teater, adalah sebuah proses pembersihan diri. Begitu kira-kira Aristoteles. Saya kira itu normal bila abang merasa duka dan sakit dalam kesenian. Siapalah saya untuk menasihati abang. Saya juga yakin abang ada alasan sendiri kenapa dan mengapa. Abang NamRon, bukan saya sahaja, malah ramai yang masih dahaga akan kerja berbisa dan berisi dari tangan dan garapan abang. Berehatlah sebentar bang. Tapi jangan berhenti! Kami masih mahu menonton hasil-hasil magis dari karya abang. Salam Jumaat dan semoga kita semua dalam pelukan dan rahmatNya.


When the poet dies- his book remain
when the artist dies- his picture live on
But what is left after the director and actor?
Only memories.

oleh- Naque Ariffin (14Oktober 2016)
Institut Kesenian Jakarta, 
Indonesia.


Friday, October 7, 2016

Review 12 - Kehadiran Lingkungan Budaya dalam Film Athirah


Saya coretkan bermula dengan sedikit info mengenai filem ini. Filem "ATHIRAH" menceritakan perjalanan hidup seorang wanita bernama Athirah, yang merupakan Ibu kepada Timbalan Perdana Menteri (di Indonesia dikenali sebagai Wakil Presiden) iaitu Jusuf Kalla. Film ini melihat bagaimana Athirah mampu menyelesaikan pelbagai masalah dan sentiasa berpikiran positif. Filem Athirah merupakan filem Indonesia yang dibawakan oleh Miles Film dan di arahkan oleh Riri Riza. Filem ini merupakan sebuah filem drama yang diadaptasi dari novel berjudul sama iaitu ‘Athirah’ karya Alberthiene Endah.

‘Perempuan diuji ketika pasangannya tidak punya apa-apa, lelaki diuji bila dia punya segalanya.’ Kata-kata ini terngiang di telinga saya saat keluar dari panggung. Entah apa sebabnya saya meyakinkan diri saya bahawa ayat ini benar-benar hidup dan tidak punya kadaluarsa. Athirah menampakkan sosok tubuh seorang isteri yang setia berada disisi suami walaupun sang suami dari awalnya miskin sehinggalah menjadi seorang yang berpengaruh dan beristeri dua.

Perjuangan Athirah (lakonan hebat Cut Mini) dalam mempertahankan haknya sebagai seorang isteri dilakukan sepenuh hati. Cut Mini mampu berbicara melalui raut wajah (ekspresi) tanpa harus banyak berbicara, dan inilah kekuatan empathy yang dimiliki hampir kesemua pelakon dalam filem ini. Sungguh saya mengagumi bakat Cut Mini terutama ketika menonton filem Laskar Pelangi dan Arisan. ‘Athirah’ benar-benar membawa dia ke paras seterusnya.

Athirah pada awalnya hanya redha menjalani hidup sehari-hari sebagai isteri yang dimadukan. Entah dari mana semangatnya datang, Athirah bangkit dari terus dibuai kesedihan walaupun dalam perjuangan ada yang terkorban. Disini, Athirah mengorbankan kepedihan jiwa demi anak-anak. Dia tidak terus meratapi nasib. Mungkin ini juga adalah hasil perbualan Athirah bersama ibunya iaitu Mak Kerah (Jajang C. Noer) yang menghadiahkan Athirah dengan kain pemberian mertuanya. Saat itu Mak Kerah pun bercerita bahwa dirinya pun dahulu adalah isteri ke-empat ayah Athirah.

Bagi saya, filem ini kuat berbaur feminis dari kacamata penonton, tetapi bukan pada Athirah. Hal ini kerana, kita dapat merasai perjuangan Athirah dan pengorbanannya: berniaga kain sutera tanpa bantuan suami tambahan pula berulang alik dari Bone ke Makasar, menjadi pemimpin keluarga ketika suaminya tiada (berada dirumah isteri kedua), mencari rezeki untuk anak-anak, melahirkan anak tanpa suami disisi bahkan pada akhirnya dia yang membantu suaminya menyelesaikan hutang piutang disaat kegawatan ekonomi yang melanda Indonesia ketika itu hasil dari titik peluhnya berniaga. Tetapi bagi diri Athirah sendiri, ianya adalah tanggungjawab seorang isteri. Mungkin ini adalah cara bagaimana kebanyakan wanita menghargai suami dan berpegang bahawa syurga isteri dibawah telapak kaki suami. Dia masih menyediakan pakaian, makanan suaminya, meskipun mereka tidak berbual. Athirah hanya menjawab salam suaminya, itupun selepas suaminya keluar dari rumah.

Saya begitu tertarik dengan adegan-adegan yang non-verbal dalam filem ini. Antaranya, perubahan pada watak Puang Ajji (Arman Dewarti) yang dari awal pakai songkok, sudah mula menyikat rambut dan menyalitkan minyak. Ianya diulang beberapa kali sehingga kita sendiri mendapat maksudnya. Saya kira ini adalah repetition yang ingin menyatakan sesuatu. Nyata ianya berhasil apabila tekaan saya tepat bahawa Puang Ajji sudah mula ada niat menduakan Athirah. Seterusnya watak Athirah yang bersiap-siap dengan anting-anting sebelum waktu makan dan memegang telinganya menunjukan kegairahan seorang isteri sekian lama ditinggalkan. Disusuli pula dengan hujan yang renyai-renyai, maka adegan ‘tutup pintu bilik’ sudah cukup membuatkan kita mampu berfikir apa yang jadi selepas itu. Banyak lagi adegan non-verbal yang menarik dalam filem ini.

Plot Athirah disusun begitu menarik oleh Riri Riza kali ini: kompleks yang menimbulkan peripety dan recognition dan dilengkapkan oleh pathos (melengkapkan semua konflik sesebuah cerita) dan menyebabkan tak peduli, jadi peduli dan tak tahu, mejadi tahu. Naratif penceritaan dan bahasa visualnya benar-benar hidup. Riri Riza juga berjaya menjelmakan sosio-budaya nusantara secara sederhana, dan yang paling utama ianya tidak narsis. Riri Riza dengan kreatif memainkan otoritasnya sebagai penulis skenario karna berhasil membawa lingkungan budaya Makassar yakni menapilkan keindahan kain sutera dan cara pembuatannya menggunakan kaedah tenunan.

Athirah mengajar kita tentang perjuangan tidak perlu mengangkat tangan seperti yang terjadi baru-baru ini apabila dua orang wanita bergaduh merebutkan seorang lelaki sehingga mengakibatkan kecederaan. Athirah menang dengan caranya sendiri. Kudos buat team produksinya!

p/s: saya rasa kalau Malaysia nk bikin filem biography tentang Rosmah Mansor, pelakon selayaknya adalah Marlia Musa .

oleh- Naque Ariffin, Jakarta (2016)