Sunday, August 6, 2017

Review: Jelmaan Robert Wilson dan Martha Graham Dalam LANGKAU 2017


Dalam jagat teater di Malaysia, istilah teater rupa (theatre of visuals) adalah sangat asing bagi penonton mahupun pembikin-pembikin teater era postmodern abad ini. Bukan sahaja asing, malah belum ada kesedaran untuk menjadikan ianya semacam gaya atau aliran teater yang wajib ditonton. 

Review kali ini akan lebih menjerumus terhadap konsep persembahan dan tidak pergi secara terperinci terhadap lakonan mahupun teknikal.

"LANGKAU- An evening contemporary performance" amat mendekati aliran teater yang dipopularkan oleh Robert Wilson yang sering hadir dengan "theatre of visuals" atau "theatre of image" sekitar awal 1970-an. 

Dalam bidang tari pula,  awal-awal pembabitan Martha Graham  lebih kepada gerak yang signifikan, dan bukan liuk lentok atau lemah gemulai. Martha cenderung dan sukakan gerak yang penuh dengan makna batin dan keghairahan yang mengejutkan dari segi emosi dan spiritual.

Dua gabungan tokoh kontemporari ini bagi saya mungkin telah memberi ilham terhadap proses pembikinan LANGKAU, memandangkan ianya sebuah karya kolaborasi antara pensyarah teater dan tari dari ASWARA.

LANGKAU 'hidup' di atas pentas 2, KLPac dengan gestur rupa tubuh yang dikoreografikan, gerak yang punya simbolik, tekstur suara/muzik yang di komposisikan dan lighting (pencahayaan) sebagai tata rupa paling penting dalam konsepsi teater visual dengan tujuan utama untuk menggapai puncak estetika bagi penonton. Selain itu, LANGKAU telah menyatukan drama non-naratif (membuang rangkaian plot linear) dengan aspek sinografi bilamana menghasilkan visual, suara, musik dan kesuyian dalam diri dengan berkomunikasi melalui bahasa tubuh.

Gerak yang dipamerkan dalam LANGKAU pada Ahad, jam 3.00ptg tadi telah menggenggam sebuah ritma dan strukturnya sendiri. Gerakan yang dipamerkan tidak mengikut teks (apa yang diucapkan) dan gerak yang dicipta telah memperkukuhkan lagi teks tanpa menjadi penghias bagi teks tersebut. Dalam kata mudah, gerak yang dicipta tidaklah sebagai gerak tari yang mengikut tempo muzik, sehingga menjadikan apa yang didengar dan apa yang dilihat adalah dua lapisan yang berbeza. Ketika dua eleman ini disatukan, maka inilah yang disebut kontemporari bagi pendapat sa

Sebenarnya ini merupakan pengalaman kedua saya menonton LANGKAU. Ianya pernah dipentaskan tahun lalu di Blackbox, Aswara. Apa yang memanggil saya untuk menontonnya sekali lagi adalah 'An evening contemporary performance' yang dipamerkan di ruangan jemputan muka buku (facebook). Kontemporari merupakan cabang dari era Postmodernisme. Postmodernisme itu sendiri khususnya dalam dunia teater sangat bergantung kepada pemahaman serta persepsi individual kerana sehingga kini belum memiliki definisi yang pasti. Mungkin dalam persembahan LANGKAU, mereka telah menjauhi hal-hal yang tradisional dalam teater, baik dalam bentuk format mahupun presentasinya di atas panggung. Atau LANGKAU telah menentang estetika teater konvensional sehingga mengizinkan penafsiran yang pelbagai. Dalam hal LANGKAU, semiotik (lapisan-lapisan tanda dalam gerak dan video) bersifat dekonstruktif dengan memberikan peluang kepada penonton membuat pelbagai tafsiran. Jika benar maksud dan tujuan persembahan ini di pentaskan semula, maka LANGKAU telah berjaya mementaskan sebuah persembahan kontemporari yang begitu konseptual.

Cuma ada beberapa hal yang perlu dititik beratkan ketika mementaskan semula sebuah persembahan. Persembahan LANGKAU sebelum ini sudah kompleks menurut saya. Saya faham keghairahan untuk mencari penambah baikan pada show yang sebelum ini. Ada beberapa penambahan untuk persembahan kali ini, ianya seperti meleret sedikit dari yang sebelumnya ( ada energi dari segi vokal tetapi pacing agak perlahan). Saya teringat sebuah peristiwa di sebuah restoran mewah di Jepun pada awal 2015. Saya membawa sambal ikan bilis dari Malaysia. Saya ditegur kerana menurut pelayan restoran itu, makanan yang dihidangkan sudah cukup ramuannya. Saya fikir ini adalah salah satu alasan mengapa ada beberapa restoran melarang membawa makanan dari luar. Untuk mengekalkan rasa yang sudah cukup ramuannya. Bila menambah ramuan lain, mungkin ianya merubah sedikit rasa. Ini hanyalah sebuah analogi. Sama halnya dengan makanan, setiap orang mempunyai cita rasa yang tersendiri. Perbandingan akan sentiasa wujud. Inilah sebenarnya cabaran untuk mementaskan semula sesebuah persembahan yang sudah mencapai par yang tinggi. Tetapi ianya tidaklah merosak kan keseluruhan persembahan LANGKAU yang dipentaskan semula atas permintaan ramai ini. Syabas dan tahniah untuk semua ahli produksi. 


Parking lot KLPac / Bangsar South 
6 Ogos 2018.

Wednesday, June 7, 2017

Review: Setan Jawa- Filem Bisu Yang Menjerit

Sumber foto: https://twitter.com/setanjawamovie

Sinopsis.

Ceritanya mudah, iaitu tentang cinta antara dua darjat. Antara rakyat jelata dengan golongan atasan/bangsawan atau lebih mudahnya antara yang miskin dan yang kaya. Cinta pandang pertama yang berlaku di pasar membuatkan Setio jatuh cinta terhadap Asih, seorang puteri golongan bangsawan. 

Hasrat Setio memperisterikan Asih dibalas dengan tindakan menikam tangan Setio menggunakan sanggul kepala Asih yang tercicir di pasar oleh ibu Asih. Kecewa, marah dan dendam menembusi jiwa Setio. Tindakan Ibu Asih itu akhirnya membawa Setio ke jalan gelap dengan menggunakan ilmu ghaib, ilmu ‘Kandang Bubrah’ (kepercayaan orang Jawa) dengan alasan untuk menjadi kaya dan menjadi orang yang dihormati. Hal ini adalah dengan cara persetujuan dan perjanjian dengan syaitan, syaratnya :- jika dia meninggal dunia Setio akan menjadi tiang rumah. Setio akhirnya setuju dan berjaya menikahi Asih kerana sudah kaya dan dihormati.

Selama menjalani bahtera perkahwinan, pasti ada satu titik rahsia lama ditemukan. Akhirnya Asih tahu jika suaminya, Setio, menggunakan ilmu ‘Kandang Bubrah’ agar dapat berkahwin dengan dirinya. Kerna tidak mahu suaminya tersiksa menjadi tiang rumah, dan kerana cintanya terhadap suaminya, beliau juga telah membuat perjanjian dengan syaitan. Syaitan bersetuju, tetapi dengan syarat bahawa Asih perlu disetubuhi oleh syaitan.



Tayangan filem Setan Jawa di Yokyakarta, 21 Mei2017


Mungkin isu ini bunyi dan kelihatan lapuk bagi sesetengah orang, tambahan pula mengangkat latar kehidupan saat penjajahan Belanda sekitar tahun 1920-an. Kepercayaan terhadap alam mistik telalu tebal dalam kehidupan orang Jawa pada saat itu bahkan sehingga hari ini. Tetapi isu ini sangat sesuai dipaparkan, tambahan pula sentuhan Garin Nugroho untuk filem bisu dan hitam putih ini sangat menakjubkan. 

Saya kira, takaran filem Setan Jawa telah membuatkan pandangan saya yang sebelum ini tengtang "apa yang perlu ada dalam penceritaan sesebuah filem Malaysia" adalah tepat sama sekali. Boleh baca di sini:
(http://naque-ariffin.blogspot.co.id/2017/04/assalammualaikum-filem-kita-sudah.html

Dalam memberi apresiasi terhadap karya ini, saya akan menggunakan pendekatan atau kaedah kritikan berdasarkan sejarah dalam menilai, memahami dan bagaimana pengkarya itu sendiri menghargai seni yang dihasilkan. Dengan cara ini kita dapat melihat kesan filem ini terhadap masyarakat dan pengaruh sejarah terhadap filem. Seterusnya kejelasan ikonografi dalam menjelaskan manifestasi peradapan sesebuah bangsa. Dan terakhir bagaimana Garin Nugroho mendapatkan sumber inspirasi dan budaya kerja berdasarkan sejarah.

Aroma nusantara begitu kuat dalam filem ini. Garin yang saya kenal melalui karya-karya beliau sebelum ini tidak pernah tergelincir dari budaya dan jati diri seorang Jawa. Filem-filem karya beliau:- Opera Jawa, Soegija, Nyai, Guru Bangsa Tjokroaminto dan lain-lain telah menceritakan kebanggan beliau menjadi anak Jawa dengan cara menampilkan estetika budaya setempat di dalam filem. Jawapannya hanya satu. SEJARAH! Saya akan menghuraikan dengan lebih lanjut tentang gagasan ini dengan terpeinci. Teruskan membaca!

Setan Jawa merupakan filem bisu yang diiringi muzik gamelan secara lansung (live), dengan visual hitam putih selama 73 minit. Kelihatan sangat minimal bukan? Tetapi apa yang membuatkan filem ini begitu elegan dan mewah dimata saya adalah kekayaan budaya yang ada di dalam filem ini. Filem ini banyak memainkan simbol-simbol Jawa yang membuat filem ini berada di kelasnya tersendiri. Walaupun plot penceritaan ini biasa dan mudah diteka (seperti yang saya terangkan diatas) , tetapi kelemahan itu ditutup dengan iringan muzik gamelan yang ditampilkan didepan layar, gabungan hasil sinematografi yang cantik untuk ditatap dan keasyikan tarian dan lakonan. Walaupun ini sebuah filem bisu, saya seakan mendengar jeritan batin yang membingit keluar dari ekspresi wajah Asik, lakonan mantap Asmara Abigail. Tanpa kata-kata, cukup dengan iringan gamelan yang begitu dramatik, kita akan mendengar jeritan seorang perempuan yang dihukum oleh takdir dari sebuah filem bisu ini. Kudos!

Seorang Garin Nugroho telah membuatkan Setan Jawa berada pada kelas well-made-play. Saya tahu ini merupakan istilah yang keluar dari tokoh teater moden, Henric Ibsen. Tetapi bagaimana ianya terkait dalam filem ini? Dan saya kira ini merupakan ramuan yang berhasil bilamana Julie Taymor menggunakan kaedah ini dalam penghasilan filem-filem karya beliau. 


Garin Dan Unsur Sejarah Dalam Filem Setan Jawa.


Menonton Setan Jawa seperti merasai sensasi menonton wayang kulit. Tidak hairan kerana wayang kulit adalah bahagian dari sejarah estetika sejarah filem. Dan sudah tentu cerita-cerita didalam pertunjukan wayang kulit tidak kira dari Hikayat Ramayana dan Mahabrata, Raden Inu Kertapati atau Putra Raja Kahuripan, semua penceritaanya berakhir dengan well-made-play (plot yang komplek yang menimbulkan peripety dan recognition, klimaks dan semua masalah diatasi) dan terhasilah poitic justice (Baik dibalas baik dan jahat dibalas jahat). Bila adegan dramatic, Dalang akan menggerakkan patung wayang dekat dengan kelir (Close-up dalam istilah filem) dan berada jauh dari kelir (wide shot) bilamana adegan santai. Seterusnya dengan iringan muzik secara lansung oleh pemuzik wayang kulit di belakang kelir. Inilah rujukan buat Garing barangkali dalam menghasilkan suasana baru dalam arena perfileman. Menggabungkan sejarah dan beradaptasi dengan cara lain.

Mari belajar sejarah lagi. Mengapa Garin mengangkat cerita ini di era 1920-an? Beliau terinspirasi dengan filem bisu hitam putih klasik berjudul Nosferatu (1922) dan Metropolis (1927), yang juga diiringi langsung oleh musik orkestra. Justeru apa kaitannya dengan Jawa? Jawapannya adalah 1920 ketika industri perfileman bangun di Negara luar, penjajah masih bermaharajalela di tanah Jawa. Pada waktu itu terjadi kolonialisasi di Indonesia maka lahirnya tahap kemiskinan yang sangat parah di tanah Jawa. Adegan ini dipaparkan pada minit-minit awal filem ini. Penjajah mengikat kaki warga setempat dengan besi dan batu dan dipaksa bekerja dan amalan mistik mula diamalkan kembali dengan kepercayaan mereka akan menjadi kaya. Garin berjaya menggabungkan dua sejarah sekaligus di dalam satu filem iaitu sejarah perfileman dan sejarah rakyat Jawa di era 20-an. 

Sebenarnya, jika kita melihat filem ini dari aspek yang meluas, ianya seakan memapar realiti masyarakat sekarang juga. Tidak hanya cinta, terkadang politik juga akan menghambat kita ke jalan yang dipaparkan ini samaada dalam sedar atau tidak. Sedikit informasi, filem ini hanya ditayangkan di beberapa Negara sahaja: Indonesia (September 2016, Yokjakarta Mei 2017), Melbourne (Februari 2017), Amsterdam , Singapura dan London. Mungkin yang berada di Malaysia boleh ke Singapura pada 21 Jun 2017 untuk menonton filem Setan Jawa.

Naque Ariffin,
Jakarta Pusat,
7 Jun 2017.

Saturday, May 27, 2017

Review: Sebuah Karya Kritik Sosial Karya Najib Ahmad Bamadhaj





Jogja Art Festival atau ART|JOG|10 dibuka pada 19 Mei 2017 telah mengangkat tema ‘Changing Perspective'. ART|JOG|10 tidak hanya memayungi perkembangan seni rupa, tapi juga menjadi festival untuk merayakan keberagaman media seni serta pelaku kreatif. Terdapat seni film, seni pertunjukan, seni tari dan pelbagai lagi diangkat dalam ART|JOG|10 di Yokyakarta, Indonesia.

Pada pandangan saya, ‘Changing Perspective' diangkat bertujuan untuk mengubah sudut pandang individu saat ini. Mengangkat tema pandangan Barat (iaitu ejaan bahasa inggris) yang melakukan pendekatan sains dan teknologi agar dapat mewakili pengetahuan masyarakat modern yang berada di Timur. Paradoks dua perspektif itulah yang coba direspon oleh para seniman ARTJOG, melalui pendekatan – pendekatan tersebut termasuk kemajuan teknologi (berdasarkan hasil karya-karya yang dipamerkan) . Dalam banyak karya kreatif yang di pamerkan di ART|JOG|10 ini, saya tertarik dengan hasil karya Najib Ahmad Bamadhaj yang bertajukHairy Ears' yang di pamerkan di lantai 2 galeri.


'Hairy Ears' oleh Najib Ahmad Bamadhaj



Karya 'Hairy Ears' ini adalah representasi visual dari ungkapan bahasa Melayu, yang diterjemahkan harfiah dari bahasa Inggeris berarti 'telinga berbulu'. Penjelasan paling baik dari ungkapan ini adalah perasaan kesal akan sesuatu atau seseorang. Definisi lainnya adalah kemuakan terhadap semua kebohongan yang diceritakan. Kalian pasti pernah mendengar orang melontarkan ayat sebegini: 'bebulu betul lah aku dengan dia ni..". Sebenarnya ini adalah gabungan idiom (ungkapan) gabungan antara telinga dan bulu. Seniman menggunakan cable ties pada bingkai besi untuk menggambarkan sepasang telinga.

Saya cuba menggunakan pendekatan logikal untuk merespon karya ini. Pendekatan ini mungkin dianggap tradisional tetapi ianya akan dirungkai secara logik dan intelektual. Saya tidak menggunakan pendekatan psikologi mahupun sejarah kerana kedua-dua kaedah ini mengambil masa untuk mendekati karya seni diatas.Dengan menggunakan kaedah logik, maka ianya akan sekaligus mengaitkan dengan maklumat, pemerhatian dan penghasilan produk karya.

Seniman berusaha untuk mengungkapkan ketidaksenangan dan ketidakpuasannya terhadap politikus lokal yang tidak dapat dipercaya, yang tidak dapat membantu orang-orang dahulu yang memilih mereka. Karya ini boleh dianggap sebuah bentuk kritik terhadap ahli politik yang tidak jujur dan berusaha sehabis mungkin untuk mengabaikan rakyatnya. Untuk menutupi kesalahan, mereka memanipulasi rakyatnya dengan jawaban yang sama sekali tidak terkait dan tidak relevan untuk persoalan-persoalan bangsa. Pada akhirnya rakyat hanya inginkan kebenaran. Maka dengan itu, ungkapan telinga berbulu adalah ungkapan seniman terhadap skenario politik lokal.

Anda pasti berbulu dengan jawapan menteri-menteri yang dipilih oleh rakyat bila mana mereka mengeluarkan kenyataan seperti ini: " Kalau ayam mahal, jangan makan ayam' atau 'kalau tol naik harga, jangan guna tol'. Berbulu bukan? Ini lah yang cuba saya rungkai dan analisa berdasarkan karya ini. Ini adalah pandangan peribadi saya memandangkan karya ini hanya meletakan judul Telinga Berbulu dan saya rasa inilah kritikan sosial buat sesetengah jemaah menteri kita.



Analisis Formal
Pada karya ini background atau latarnya merupakan logam besi. Selain unsur logam, pada karya seni ini juga terdapat unsur garis dan tekstur. Terkstur pada karya ini adalah tekstur dimana seniman menggunakan cable ties dan visualnya tampak serta timbul, yakni tekstur kasar/tak rata pada background dan tektur halus pada subject matter. Dan mungkin dengan penghasilan karya ini seniman bakal dilontarkan ke dalam jeriji besi seperti aktivis dan kartunis sebelumnya.

Interpretasi
Dalam karya ini seniman berusaha menampilkan rasa ‘berbulunya’ pada pemerintah. Seperti yang saya nyatakan diatas, berbulu disini bermaksud telinga mereka sudah capek/penat mendengar alasan serta omongan pemerintah. Background pada karya yang bergaris-garis seperti penjara bermaksud seniman cuba keluar dari ‘penjara’ atau lingkungan normal dengan menghasilkan karya ini. Ini adalah cara beliau berekspresi dan tidak mahu terkurung didalam sistem pemerintahan. Walaupun pelbagai halangan (garis-garis logam), dendam yang selama ini tersimpan telah melimpah keluar (bulu-bulu dari telinga) yang dapat dilihat pada karya ini. 

Penilaian
Karya Najib Ahmad yang berjudul “Telinga Berbulu” menggambarkan suasana kejelikan dan maknanya dapat ditangkap oleh orang yang melihatnya. Karya ini juga mampu menyampaikan pesan yang ingin diungkapkan oleh seniman kepada penonton atau publik. Selain itu karya ini memiliki karakteristik yang berbeda dengan seniman lain yaitu menggabungkan idea instalasi yang dari jauh ia kelihatan seperti sebuah lukisan, tetapi bila didekati, nyata karya ini timbul. Falsafahnya di sini adalah, seperti beberapa orang pemimpin, dari jauh ia kelihatan baik di media-media masa, tetapi bila di dekati ianya tidak seindah seperti yang dikabarkan media. Tidak semua pemimpin begitu, oleh sebab itu seniman ini memilih warna hitam dan putih. 


Penilaian sebuah karya seni bukan berbicara tentang baik atau buruk, salah atau benar melainkan tentang pemaknaan tersebut meyakinkan atau tidak. Karya seni dapat dinilai dengan berbagai kriteria dan aspek, Bill Barret (seorang seniman seni rupa dari Amarika) menyederhanakan penilaian karya seni ke dalam 4 kategori iaitu realisme, ekspresionisme, formalism, dan instrumentalisme. Jadi terserah kepada kita untuk menilai karya iani berada di takok yang mana. Secara keseluruhan karya ini dapat dibilang sebagai karya yang luar biasa dan banyak penggemar serta menjadi salah satu karya yang paling unik di Art Jog 10 pada pandangan peribadi saya.

p/s: Oh ya, Najib Ahmad Bamadhaj merupakan seniman dari Malaysia, dan saya merasakan hujah serta pandangan saya sejajar dengan maksud yang beliau mahu ungkapkan.Tetapi beliau mungkin lebih halus. Saya memilih pendekatan secara logik kerana apa?Jika difikirkan secara logik, seniman yang berasal dari Malaysia ini berbulu telingnya pada siapa? Sudah tentu dengan kenyataan-kenyataan yang dikeluarkan oleh menteri-menteri dari Negara kita seperti yang saya nyatakan diatas. Saya cuba membuat analisa yang terpeinci terhadap karya ini memandangkan seniman ini berasal dari Malaysia, dan menariknya situasi politik di Malaysia pada masa ini amat tenat. Sekarang, kalian berbulu ke tidak?

Naque Ariffin,
Yokyakarta (Jogja),
25/5/2017.

Thursday, April 6, 2017

Assalammualaikum... Filem Kita Sudah Sampai Dimana?


Ketika penulisan ini masih dalam rangka awal, saya begitu celaru. Samaada saya ingin menulis cara memajukan filem Malaysia atau meningkatkan mutu filem Malaysia. Dalam masa yang sama, saya juga memikirkan kemanakah arah filem Malaysia 5 tahun mendatang? 

Dalam beberapa hal, sememangnya patut kita dipandang tinggi kerana Malaysia antara Negara yang mempunyai kecanggihan dalam aspek keperluan teknikal filem. Dalam banyak hal pula kita di pandang rendah kerana mensia-siakan keperluan yang ada. Digital Mix Stage Studio telah di rasmikan pada 1 Februari 2009. Kompleks audio di FINAS yang tersergam indah itu dilengkapi dengan digital mixing stage lengkap dengan Dolby Premier Studio. Persoalan saya hari ini selepas beberapa tahun diwujudkan, berapa buah filem yang telah menggunakan alat tersebut? Berapa ramai pakar yang kita ada dan boleh mengurus (operate) mesin canggih tersebut? 1? 2? Atau belum pernah ada? Samalah persoalan saya mengenai studio Pinewood di Iskandar, Johor Baharu. Berapa buah filem tempatan kita yang telah melakukan proses pengambaran disana? Kenyataan ini memamng sadis jika difikirkan secara logik. Sudahlah, jagan difikirkan apa yang kita tidak ada dari segi teknologi, tetapi bergeraklah dengan apa yang kita mampu. Tolak ketepi dengan Lembaga penapisan filem, sebagai seniman filem saya kira itu adalah cabaran bagaiman kita mampu membuat sebuah filem yang berlapis-lapis dan membawa simbol serta mengangkat semiotik tertentu. Tulisan ini akan membawa kepada cara meningkatkan mutu filem Malaysia dengan cara semampunya. Selepas kita meningkatkan mutu filem kita, barulah proses bagaimana memaju atau memasarkan filem ke persada dunia. Pengkukuhan 3 aspek ini mungkin akan membuatkan mutu filem kita berubah menurut pandangan saya.



Penceritaan.

Sebenarnya, kita beruntung kerana berada di Asia. Jika dikaji secara mendalam, hanya Negara- Negara di lingkungan Asia sahaja yang mempunyai banyak tradisi serta citra nusantara yang masih dikaji oleh bijak pandai sehingga hari ini. Sebenarnya, kita tidak perlu untuk membuat cerita robot-robot yang beterbangan dan berdiri gagah di kota Kuala Lumpur kerana Amarika atau lebih tepatnya Hollywood tidak mempunyai budaya yang unik untuk di tampilkan dalam filem mereka. Oleh sebab itu mereka mencipta budaya. Memang benar kita amat ketinggalan jauh jika di bandingkan dengan mereka dari segi teknologi serta aspek pembikinan sesebuah filem, tapi dari aspek cerita, kita mampu menang dari mereka. Tahun lalu, sebuah filem pendek dari Indonesia telah menang di Festival Filem Cannes dengan hanya menjual cerita sehari-hari. Saya fikir, kejujuran dalam menghasilkan cerita lebih tinggi nilainya dari aspek teknologi. Sesungguhnya saya tidaklah menolak filem-filem sains fiksi, tetapi untuk meningkatkan mutu filem kita, kita haruslah mencari isi cerita terlebih dahulu.

Malaysia punyai pelbagai tradisi yang belum diketengahkan. Saya masih teringat lagi tema Festival Filem Malaysia ke-22, “Filem Malaysia ke Persada Dunia”. Namun filem-filem yang dipersembah ketika itu dan sehingga hari ini mengandungi jalan cerita dan lawak jenaka yang tidak universal dan sukar difahami oleh penonton antarabangsa. Tidaklah semuanya. Saya bangga baru-baru ini filem Redha dan Interchange berkelana ke merata festival film Antarabangsa. Tahniah! Namun, apakah kita mampu merelakan cerita-cerita lain yang masuk ke pawagam. Hari ini, tidak ada resepi yang khusus untuk membuat sesebuah filem. Jika kita terus bergantung kepada kehendak penonton, kita akan tenggelam dengan permintaan-permintaan yang tidak lansung mendidik malah akan membuatkan mutu filem kita jadi lebih rendah. Mengambil contoh filem aksi ‘Ong Bak’ dari Negara Thailand misalnya, filem ini memenangi anugerah Filem Aksi Asia di Festival Filem Asia di Deauville, Perancis itu turut tercalon sebagai Filem Terbaik di Festival Filem Antarabangsa Catalonia, Sepanyol. Apa yang dijual dalam filem ini? Sudah tentu Ong Bak bukanlah satu filem yang sarat dengan falsafah tetapi ia mampu memenangi hati penonton menerusi plot filem yang amat ringkas dan aksi pertempuran dengan gaya seni mempertahankan diri yang unik di Thailand dikenali sebagai Muay Thai. Saya kira ini lah resepinya. Melihat kejayaan The Journey, nyata resepi ini berhasil. Menjual citra budaya dan lingkungan setempat. Sedar tidak sedar, dari penceritaan ini kita akan temukansebuah lokasi yang sangat asing bagi kita. Bergeraklah dengan sebuah naskah dan cerita yang punya nilai budaya atau lingkungan yang ada di negara kita, kemudian coraklah naratif  atau narasi penceritaaannya.




Pemilihan Pelakon.


Saya beranggapan, sehebat manapun pengarah atau sutradara, jika pelakon tidak boleh membawa watak dan cerita maka ianya menjadi sia-sia. Selain dari itu, selaku pengarah yang merupakan nakhoda sebuah produksi, keputusan adalah ditangan anda dalam aspek pemilihan pelakon bukan produser. Tetaplah dengan keputusan anda jika ingin menjaga mutu dan kualiti filem anda. Pemilihan pelakon haruslah bersesuaian dengan kehendak watak. Sebenarnya, 80 pratus tugas pengarah jadi mudah bila dia berjaya memilih pelakon yang tepat dengan kesesuain watak. Kerana mereka ini yang akan mendayung cerita anda sehingga ke akhir. Saya mengambil contoh sebuah filem Holywood, La La Land misalnya. Kenapa Damien Chazella memilih Emma Stone? dia memilih dua orang pelakon yang bernyanyi pun biasa-biasa sahaja dan menaripun tidaklah mengasyikan sampai kita klimaks sedangkan ini filem Muzikal? Jawapannya adalah, ‘kehendak watak’. Justru watak Emma Stone (Mia) bukanlah seorang pelakon dan penyanyi profesional, maka perwatakanya yang bercita-cita tinggi dan tidak mudah mengenal putus asa itu sangat sesuai dgn Emma. Bukan macam cerita kita yang watak jual cendol pun nak kena badan sado, pipi mulus tanpa sebarang jerawat walau berniaga di tengah panas. Inilah yang saya sebut di atas tadi: berhenti mengikut permintaan penonton yang menjahanamkan mutu film kita. 



Proses Tidak Pernah Menipu.

Saya adalah orang yang sangat percaya pada proses. Saya juga percaya, sesebuah produksi yang menjalankan proses latihan bersama aktor sebelum masuk ke set pengambaran adalah langkah yang sangat penting untuk meningkatkan mutu filem tersebut. Pada tahun 2010 ketika saya terlibat dalam sebuah produksi teater arahan Fared Ayam, pelakon-pelakon yang lain seperti Nam Ron, Zahiril Adzim dan Ameerul Afendi sering datang lewat ke latihan teater. Mereka menjalankan latihan untuk sebuah filem arahan Dain Said ketika itu, Bunohan. Perasaan teruja untuk menonton filem itu benar-benar saya rasakan bilamana mereka menceritakan proses dimana mereka terpaksa belajar Muay Thai dan kelas bahasa Kelantan. Akhirnya, kita dapat lihat hasil di layar lebar bagaimana proses yang saya katakana tadi tidak pernah menipu. Kejujuran emosi yang keluar oleh semua barisan pelakon memang tidak dapat dinafikan dan ternyata Bunohan menang besar dalam Festival Filem Malaysia tahun berikutnya.

Ketika saya terlibat sebagai Acting Coach untuk sebuah filem yang berjudul Jibam pada tahun lalu, agak janggal bagi saya kerana hanya melatih seorang pelakon. Memandangkan barisan pelakon untuk filem ini semuanya mempunyai pengalaman yang luas dalam bidang lakonan, hanya watak utama yang belum pernah berlakon sahaja di hantar kepada saya untuk mendalami watak, emosi dan cerita. Ini adalah salah pada pandangan saya. Dan ternyata di set pengambaran apa yang saya khuatirkan berlaku. Ada beberapa pelakon yang berpengalaman bertanyakan pada saya ‘apa yang berlaku ketika adegan ini ye?’, “sebelum sceen ini apa yang berlaku’ dan pelbagai lagi soalan yang pada saya mereka dibayar untuk mengkaji itu. Ini lah yang membimbangkan saya. Saya faham benar masalah kekangan masa. Tetapi persefahaman antara rakan lakon tidak mungkin dapat terlajin hanya dalam beberapa minit sebelum pengambaran dimulakan. Proses latihan itu penting. Sebelum pengambaran berlaku dan bukan ketika 2 minit sebelum pengarah berkata ‘and… action!’ 

Sebagai seorang pengarah filem, anda harus percaya kepada tugas seorang guru lakon/acting coach. Mereka dibayar untuk memahami kehendak cerita, mentelaah setiap emosi dan menggerakan pelakon berdasarkan kehendak watak. Memang benar anda akan percayakan seseorang pelakon yang pernah anda arahkan atau anda kenali, tetapi tidak mahukah anda memandang mereka dari sisi lain jika dalam proses latihan bersama guru lakon tadi menemukan sesuatu yang baru dalam diri pelakon yang lama atau berpengalaman?

Jika FFM ke-22 mengangkat tema filem kita ke persada dunia, saya sekadar ingin bertanya. Setelah FFM ke-28, sudah sampai mana filem kita?

'I use cinematic things in a theatrical way on stage, and in film I use theatrical techniques in a cinematic way'' - Julie Taymor


Naque Ariffin, 
Jakarta Pusat.
6 April 2017.

Monday, March 13, 2017

Review: Teater Mati Berdiri- Paparan Realiti Dalam Bentuk Imaginasi.



Selaku pengamat dan pembikin seni, saya akui, pertunjukan/persembahan pantomime bukanlah sesuatu yang moden dan diterima dengan baik oleh penonton walaupun telah wujud sejak 5 abad yang lalu. Di Amerika Syarikat, pantomim gagal menarik ramai penonton walaupun terdapat banyak seniman-seniman yang memperjuangkan seni persembahan pantomime ini, ianya tetap gagal menarik penonton. Bahkan, Nick Thomas: pemilik dan pengasas syarikat penerbitan pantomime terbesar didunia juga mengeluh terhadap penerimaan penonton di Negara seberang laut. Begitu juga di Kanada, Malaysia, Hawaii, China dan Perancis. Di Britain, bagaimanapun, persembahan pantomim masih memainkan peranan penting sejak zaman Victoria dan ia merupakan sebuah acara tahunan yang besar.

Apa yang menariknya disini, kumpulan atau kelompok Sena Didi Mime ini telah merombak semula prinsip-prinsip yang ada dalam Pantomim. Mungkin sikap atau pendekat ini boleh kita namakan sebagai “moden’’- mencuba dan memperbaharui. Ramai penonton teater alaf ini sangat suka akan karya baru dengan persembahan cara baru, sekaligus menjadikan teater zaman ini selalu berubah dan dinamis. 

'Mati Berdiri' berangkat dari salah satu realiti Indonesia hari ini. Pertunjukan ini mengangkat masalah informasi yang menjebak antara benar atau salah, fakta atau bukan fakta dan cara menyingkapinya. Hal ini amat jelas dan ketara melalui tindakan dan aksi-aksinya. Memandangkan ini merupakan teater tubuh (fizikal) segala aksi yang dilakukan membawa makna yang tersirat. Teater ini telah dipentaskan di Teater Salihara, Jakarta Selatan pada 11 March 2017 yang lalu.

Usaha memecahkan "fourth wall" yang diperkenalkan oleh Denis Diderot dalam pertunjukan ini sangat memberi impak dan berjaya menurut saya. Terma 'import pentas' dalam perkembangan teater kontemporari telah berjaya dihadam oleh kumpulan yang ditubuhkan oleh Sena A. Utoyo dan Didi Petet ini. 

Saya begitu tertarik dengan adegan baling bantal untuk memasuki dalam sebuah kotak. Terdapat lima orang yang gagal memasukan bantal ke dalam kotak, tetapi orang terakhir berjaya memasukan bantal ke dalam kotak walaupun matanya ditutup. Sangat kemas adegan ini walaupun bantal itu masuk ke dalam kotak atas ‘bantuan’ rakan yang lain. Harus di ingat untuk memecahkan tembok ke-4 ini bukan perkara yang sewenang-wenangya dilakukan tanpa alasan. Selepas bantal tersebut berjaya dimasukan kedalam kotak, lampu penonton di pasang. Para pemain terus memberikan ‘hadiah’ yang berupa bantal kepada penonton dan beberapa keping pizza. 

Kewujudan fungsi semantik telah terkesan dalam pertunjukan ini. Semantik adalah kaitan dari satu 'tanda' dengan ‘memaknakan’ sesuatu ‘tindakan’. Saya terangkan dengan lebih di bawah:


TANDA :
Melemparkan bantal ke dalam kotak dan siapa masuk diberi kuasa.


MENANDAKAN : 
Hal ini merujuk kepada adegan pilihanraya atau pemilu dalam bahasa Indonesianya. 


TINDAKAN : 
Dan pemimpin yang menang terus memberi habuan kepada penonton yang bersorak disebabkan bantal itu masuk ke dalam kotak. Seolah-olah kita setuju dengan perbuatan itu, walaupun beliau menang dengan cara yang jijik dan kotor. Inilah kehadiran semantic dalam pertunjukan ini.


Persembahan ini sebenarnya tidaklah terbatas kepada falsafah eksistensialisme semata yang telah dipamirkan oleh ‘anjing’ yang telah menang dalam acara pemilu itu tadi. Manusia atau pemain dalam cerita ini digambarkan seperti seekor anjing (berdasarkan gerak, posture dan jidah yang dijulurkan seperti anjing) yang putus asa dan mencari-cari, tetapi mereka tidak putus harapan seratus peratus. Ini tidak dapat dielakan kerana manusia Indonesia tidaklah seratus peratus pesimistik. Walaupun dalam pertunjukan ini mereka mencari sesuatu- samaada kebahagiaan, kekayaan atau mencari diri mereka sendiri, mereka tidak putus asa terus menerus sehingga mereka jumpa tuannya. Pertunjukan ini sebenarnya dimulakan dengan adegan prolog dimana seorang wanita sedang sarat mengeluarkan sesuatu dari perutnya dalam keadaan berdiri dan akhirnya wanita itu juga turut mati berdiri selepas tamat pertunjukan.

Menurut sinopsis yang telah diberikan, cerita ini boleh dikatakan fakta atau bukan fakta. Makanya, pertunjukan ini membuka peluang kepada penonton untuk menanggapi dan menyingkapinya.Yayu A.W. Unru telah berjaya merangkai adegan-adegan serta situasi komedi yang sangat minima tetapi telah menimbulkan kesan katarsis di akhir petunjukan. Beliau dalam tidak sedar telah memberi paparan realiti dalam bentuk imaginasi, dan memupuk atau melatih penonton supaya berfikir tanpa perlu disuap secara bulat-bulat dibalik gelak tawa. Tahniah buat seluruh ahli produksi.


'Only one rule seems to prevail these days. Namely, that theatre has no hard and fast rules." 

- Krishen Jit, April 1979. 


Naque Ariffin,
Jakarta Pusat,
Indonesia.
(13 Maret 2017)

Wednesday, March 8, 2017

Review dan Catatan Ringkas: Teater Terang Malam Dan Teater Melayu Akan Datang - Satu Pandangan Peribadi.


(1) Sebuah Kejujuran.

Ketika menyaksikan pementasan Terang Malam yang baru bermula sekitar 20 minit, saya sudah tidak keruan. Saya teringat perbualan saya bersama seorang guru pengarahan dan lakonan yang amat saya hormati. ‘ Naque, orang datang menonton naskah Shakerspeare selepas kematiannya adalah untuk ‘mendengar’.Dan sememangnya naskah itu ditulis adalah untuk di dengar.’

Entah mengapa saya merasakan teater yang sedang saya tonton ini begitu menyeksakan saya. Blocking atau susun atur pentasnya merimaskan. Saya memilih untuk mendengar sahaja dialog yang dilontarkan oleh Adieyka Zainal dan Hana Mohammed.

Tetapi dalam pementasan yang dipentaskan di Institut Terjemahan Buku Negara (ITBM) ini, mereka seakan hilang punca kemana mereka ingin mendayung pementasan ini. Bukan sebab lakonan mereka, saya tidak ada malasah terhadap mutu lakonan yang ditampilkan tetapi yang saya sedar sehingga minit ke-20 ini, mereka tidak selesa dengan apa yang berlaku diatas panggung dan bergerak seakan tidak pasti. Apakah ini yang cuba pengarah sampaikan? Mungkin inilah gambaran lukisan-lukisan abstrak yang terdapat pada props teater ini yang dihasilkan sendiri oleh Sani Sudin. Mata saya seakan pensil yang bergerek menghasilkan lukisan. Mata saya telah mengikut arah blocking yang disusun oleh K’N Ridzuan, hasilnya adalah sebuah lukisan yang sangat celaru! Mungkin disebabkan letak tempat duduk penonton yang di set-up sebegitu telah menyukarkan penonton apabila disajikan dengan empat penjuru pandangan yang berlainan arah. Walaupun saya suka kepada visual yang sedang berlaku, tetapi ianya sangat mengganggu pementasan ini.


(2) Persoalan keindahan. 

Saya akur dalam perenggan diatas, bunyinya seperti saya amat tidak menyukai persembahan yang berlansung pada 2-5 March 2017 yang lalu. Tidak. Bukan keseluruhanya dalam setandan pisang itu busuk semuanya.

Saya teringat sebuah buku yang pernah saya curi (pinjam melebihi 2 tahun) dan baca sewaktu zaman Diploma dahulu, tetapi saya telah memulangkannya semula apabila saya dikenakan denda oleh perpustakaan dan tidak dibenarkan untuk menghadiri konvokesyen jika tidak membayar denda. Bagi saya ini adalah satu teroris baru ketika zaman itu. Tetapi sekarang saya sudah waras dan ketawa terhadap kejahilan saya dahulu. Walaupun niat saya murni untuk menambahkan ilmu, tetapi caranya salah.

Berbalik kepada topik asal iaitu persoalan keindahan. Buku itu adalah mengenai bangsa Yunani Kuno yang telah menghayati dan mengenal kata keindahan dalam erti estetika yang disebut sebagai ‘symmetria’ untuk keindahan visual dan ‘harmonia' adalah keindahan pendengaran.

Dalam pementasan Terang Malam, kedua-dua elemen yang saya nyatakan diatas wujud. Saya begitu asyik mendengar dialog-dialog yang dilontarkan oleh kedua-dua pelakon ini dan petikan ukulele yang dimainkan oleh Sani Sudin begitu asyik memasuki ruang telinga saya. Persoalan tentang bulan yang dibahaskan oleh kedua-dua aktor ini sangat menggerakan imaginasi saya untuk membayangkan bulan yang mereka sebutkan. Hal ini lagi memudahkan saya kerana saya melihat pementasan ini dalam keadaan mata yang tertutup dan melayaninya dari segi pendengaran sahaja.

Ternyata ‘symmetria’ atau keindahan visual wujud dalam pementasan ini. Kirin yang saya kenal memang tidak pernah kalah dalam merialisasikan kehendak pengarah atau pementasan bilamana beliau bertindak sebagai seorang sinografer. Saya suka idea atau konsep installation yang digunakan untuk pencahayaan. Jika dalam teater, pencahayaan yang digunakan seperti yang direka oleh Kirin disebut practical light, tetapi dalam pementasan ini beliau menyatukan pengalaman yang beliau punya sehingga wujudnya installation yang sangat menarik dari segi visual dan memberi sedikit mood dimana latar tempat cerita ini berada.

Saya memandang Terang Malam sebagai sebuah kesenian Moden memandangkan ini sebuah karya baru. Seni moden tidak terikat oleh ruang dan waktu. Kedua-dua eleman ini memang ada pada pementasan ini. Contoh-contoh karya seni moden sebenarnya lebih tertumpu kepada karya-karya yang berupa seni lukis atau seni rupa. Sebagai contoh lukisan-lukisan karya Van Gogh, Syed Ahmad Jamal (kini Allayarham) dan patung karya G. Sidharta. Walaupun pementasan ini berlaku diruang yang bukan konvensional, sebenarnya: pengarah, penulis dan sinografer telah berjaya mengangkat konsep eksperimen sebenarnya. Eksperimen yang saya maksudkan disini adalah terhadap kerja masing-masing. Bukanlah tentang istilah teater eksperimen. Penulis naskah, Afiza Asram telah berjaya mengalih wahana dari catatan/puisi Sani Sudin kepada naskah pentas (berjaya atau tidak hanya Sani Sudin sahaja yang tahu) tetapi beliau telah berjaya memindahkan puisi ke naskah dengan plot yang baik bagi saya, Kirin telah mengeksperimenkan pencahayaan dari idea installation dan Pengarahnya Saudara K’N telah mecorakan bloking dan jelas tidak realism dan tidak konvensional. Kesatuan ini jarang berlaku dalam teater-teater marhaen seperti ini. Tahniah buat semua ahli produksi yang terlibat.


(3) Teater Melayu Akan Datang- Satu Pandangan Peribadi.


Penggiat-penggiat teater Melayu masih bertaraf amatur dan terdiri dari kelompok orang yang berpendapatan rendah pula. Tidak seperti teater amatur Inggeris atau Cina di Malaysia, ahli-ahlinya terdiri daripada kumpulan profesional dan cerdik pandai dalam kalangan mereka. Teater amatur Melayu digerakan oleh pelajar-pelajar Universiti dan lepasan seni persembahan kebanyakannya. Berbanding dengan kelompok teater Inggeris, mereka hanya menjadikan bidang ini sebagai hobi sahaja. 

Secara umumnya, teater dibahagikan kepada 3 cabang iaitu amatur, komersial dan profesional. Sehingga ke hari ini, sejak penubuhan Panggung Negara/ Istana Budaya, kita masih gagal menjadi sebuah negara yang punya golongan-golongan pelopor teater profesional seperti di negara seberang laut. Hal ini amat sadis sekali. Gerakan teater amatur semakin kencang di Lembah Klang ketika ini. Revolution Stage yang di usahakn oleh Khairunazwan Rodzy telah menempatkan golongan-golongan pembikin marhain di dalam satu ruang dinamakan Projek Bilik Sempit. Dengan adanya tempat sebegitu, gerakan teater amatur melayu semakin mendapat perhatian walaupun ada diantara persembahan yang dihidangkan agak kurang bermutu. Kita boleh melihat teater-teater komersial di Istana Budaya. Teater Komersial ini berfungsi sebagai bisnes, untuk membuat duit dan mencari keuntungan. Sebagai contoh beberapa buah produksi seperti CTRA Production (Rohaya Atan), Rumah Karya Citra (Erma Fatimah), Tall Order Production (Hans Isac) dan banyak lagi. Tetapi teater profesional, masih belum wujud.

Teater Melayu amatur pada 5 tahun mendatang tetap akan sama bagi pendapat saya. Kita hanya akan mendekatkan diri atau mampu pergi sejauh apa yang di sebut oleh Jezy Grotowski iaitu menuju teater Miskin (Toward Poor Theater).

Teater Melayu kelahiran generasi 2K17 ini tidak lagi memandang kebutuhan budaya. Penonton yang datang adalah mereka yang setuju akan pembohongan ini. Sama seperti yang disebut oleh Grotowsky ketika di wawancara oleh Eugenio Barba, "Kami tidak melayani orang yang datang ke teater untuk bersantai-santai setelah penat bekerja seharian. Kami hanya menaruh perhatian pada penonton yang memiliki batin atau rohani murni yang benar-benar mahu menganalisis dirinya lewat konfrontasi dengan pertunjukan." Kenyataan ini disebabkan beberapa buah teater yang saya tonton ketika pulang ke Malaysia bulan kelmarin. 

Teater Melayu sebenarnya punya conten yang bagus tetapi kurang kreatif dari segi pembentukan idea dan penceritaan dalam naskah. Kreatif di sini bermaksud kebolehan men­cipta, menghasilkan, dan mengembangkan sesuatu idea baru dan asli: harus mengerah seluruh tenaga utk menghasilkan karya seni yg benar-benar bermutu tinggi. Kelompok-kelompok teater di Malaysia tumbuh seperti cendawan selepas hujan. Dinsman ada menulis sebuah buku cara-cara memajukan teater di Malaysia. Saya amat bersetuju dengan pandangan beliau mengenai Matlamat Nasional. Matlamat nasional adalah menjadikan penulis drama sebagai pilihan iaitu mewujudkan penulis bertaraf Shakespeare dimana karya-karya beliau mampu bertahan sehingga kini. Persoalan sekarang ini, berapa ramai penggiat-penggiat teater melayu generasi kini yang sudah membaca tulisan ringkas ini? Kebanyakan naskah-naskah yang wujud tidak sehebat takaran naskah nukilan Usman Awang. Ada pelbagai usaha dilakukan oleh pihak kerajaan dan NGO. Sebagai contoh Jabatan Kebudayaan dan Kesenian Negara dan Kaki Seni telah mengeluarkan dana untuk pembanggunan seni persembahan dasar industri kreatif negara . Dan ada sebahagian dana dari program yang gah itu diberikan untuk penulisan skrip. Cara ini telah dilakukan oleh negara-negara barat untuk melahirkan penulis bertaraf Shakerspeare atau hasil penulisannya mampu diingati. Tetapi malangnya bagi negara kita, sehingga kehari ini, naskah-naskah penulis yang diberi grand belum dilihat hasilnya. Itu berlaku beberapa tahun lepas. Apakah 5 tahun lagi kita akan menyaksikan pendustaan yang sama? Tepuk dada tanya selera

Adakah teater melayu akan menuju ke arah teater miskin 5 tahun mendatang? Sama-sama kita saksikan.

"Teater Malayu tidak akan berkembang maju selagi belum adanya pembaharuan."- Ahmad Yatim


Naque Ariffin,
Jakarta Pusat.

(7/3/2017)

Wednesday, March 1, 2017

Review: KEGILAAN SANG SUTRADARA LA LA LAND.


Filem ini bermula dengan adegan kesesakan jalanraya di Los Angeles yang kemudian diikuti dengan nyanyi dan tari di jalanan dan di atas kereta dengan koreografi yang mengingatkan kita pada filem muzikal Fame (Alan Parker, 1980). Dan seperti biasa kalau kita menghadam graf 3 act structure pasti kalian tahu kenapa hero dan heroin ditemukan di situ.

Pertemuan-pertemuan berikutnya mereka masih sombong diantara satu sama lain. Memang ada detik-dekit dimana pertemuan mereka yang jual mahal diantara satu sama lain. Dan kononnya kita boleh meneka pasangan ini akan menjadi pasangan yang sempurna. Bagi mereka yang dah menyaksikan mereka dalam filem Crazy Stupid Love dan Gangster Squad tentu saja sudah menyaksikan kedua-dua pelakon ini memang mempunyai apa yang disebut 'onscreen chemistry', keserasian antara dua pemain di skrin yang terasa semulajadi dan tidak dibuat-buat.

Cerita filem ini biasa sebenarnya. Mia Dolan dan Sebastian Wilder adalah para artis yang menjaja bakat di Los Angeles yang bertindak sebagai Industri Pusat Hiburan. Mia (Emma Stone) rajin pergi dari satu ujibakat ke ujibakat selain bekerja mencari duit di kedai kopi, manakala Sebastian (Ryan Gosling) pemain piano yang sangan fanatic dengan muzik jazz, terpaksa mencari duit dengan bermain lagu-lagu pop yang bukan minat beliau. Cita-cita Mia tentu saja menjadi pelakon sedangkan impian Sebastian adalah memiliki Sebuah Kelab Jazz.

Biasa kan? Justeru apa yang membuatkan filem ini menjadi sebutan dan mampu memecahkan rekod dengan membawa pulang tujuh trofi Golden Globes dan menang besar di Oscar tadi? Jawapannya adalah kerana ‘kegilaan’ pengarahnya.

Hal ini kerana, selaku pengarah dan penulis skrip, Damien Shazella telah memberi kita petunjuk awal di dalam liriknya:

‘’A bit of madness is key, to give us to color to see”

Kenapa saya mengatakan pengarahnya seorang yang gila? Jom lihat kenyataan ini. Jika kita melihat sejarah, Filem Muzikal selama ini lazimnya mengangkat pertunjukan/show yang dipentaskan di Broadway ke medium filem. Alasanya sudah pasti mudah untuk menarik pelabur untuk memberi dana untuk sesebuah filem kerana mereka yakin akan mendapat pulangan modal. Selain penonton sudah mengenal cerita dan musik yang digunakan, contohnya Les Miserables dan Mamma Mia. Peminat-peminat filem musical tentu sudah menghafal cerita dan lagunya. Kalau kita tidak mahu pandang produk dari Broadway, kita ambil contoh Filem Muzikal seperti Across The Universe (Julie Taymor, 2008) yang buat cerita berdasarkan lagu-lagu The Beatles. Siapa tidak kenal The Beatles kan? Jadi, kegilaan mamat berumur 31 ni, dia cuba melawan arus kerana Filem La La Land adalah sebuah filem muzikal dengan cerita baru dan musik/lagu yang diciptakan khusus untuk filem ini. Tanpa ada pengaruh dan pengikut yang tersendiri. Gila! Berani mati! Siapa tak takut rugi kan? Tapi dia dah membuktikan bahawa kegilaan adalah kunci kejayaan. Mungkin masa dia tulis skrip ni dalam hati dia ada sebut “ kita perlukan pembaharuan!’’. Sikap inilah yang perlu ada dalam setiap penulis di slot Akasi TV3.

Kegilaan seterusnya adalah pemilihan pelakon oleh pengarah ini. Sebenarnya, 80 pratus tugas pengarah jadi mudah bila dia berjaya memilih pelakon yang tepat dengan kesesuain watak. Kenapa dia memilih dua orang pelakon yang nyanyi pun biasa-biasa dan menaripun tak lah mengasyikan sampai kita klimaks. Jawapannya adalah, ‘kehendak watak’. Bukan macam cerita kita yang watak jual cendol pun nak kena badan sado, pipi mulus tanpa sebarang jerawat walau berniaga di tengah panas. Justru watak Mia bukanlah seorang pelakon dan penyanyi profesional, maka perwatakanya yang bercita-cita tinggi dan tidak mudah mengenal putus asa itu sangat sesuai dgn Emma. Sebastian? Kau tak tahu gilanya pengarah ini pergi hantar si Ryan Gosling belajar main piano sampai nampak pro. Boleh pergi usha kat youtube.

Sebenarnya pengarahnya percaya pada proses. Bukan minggu ni bagi skrip, minggu depan shooting. Kalau tak sia-sia ada buku persiapan seorang aktor. Baik ambil model yang menag dewi/hero remaja dari Los Angeles je berlakon. Tahniah Damien Chazella!